RSS
Syndicate content

PENANGANAN PASCA PANEN PISANG

Penanganan pasca panen yang baik akan membantu mengurangi kehilangan hasil, yang pada gilirannya dapat membantu keberhasilan agribisnis buah-buahan. Beberapa perlakuan pasca panen pisang yang perlu mendapat perhatian :
 
 
1. Pengumpulan, tandan pisang yang telah dipanen dikumpulkan di tempat yang terlindung dari sinar matahari langsung. Daun pisang dapat digunakan untuk alas agar buah pisang tidak luka dan dapat dipakai untuk penutup dari sinar matahari. Sebelum dilakukan sortasi, tandan buah disisir dengan menggunakan pisau yang tajam.

2. Sortasi dan pengkelasan (Grading), setelah dilakukan pemisahan sisir buah dari tandannya, selanjutnya buah pisang diseleksi yaitu dengan memisahkan buah yang tidak memenuhi syarat untuk dipasarkan, misalnya kerusakan mekanis, serangan hama dan penyakit, busuk, buah yang tidak normal bentuk, ukuran dan tingkat ketuaannya (terlalu muda/ terlalu tua). Pengkelasan dilakukan sesuai dengan permintaan pasar, berdasarkan asal sisir tandan atau bobot buah. Kelas A jika berasal dari 3 sisir pertama pada tandannya atau 16 buah/3 kg, kelas B berasal dari sisir ke 4-6 atau 20 buah/3 kg dan kelas C berasal dari sisir ke 7 sampai paling bawah atau 30 buah/3 kg. Pada dasarnya persyaratan ekspor sesuai dengan permintaan negara tujuan dan persyaratan mutu buah tergantung kesepakatan antara eksportir dan importirnya. Umumnya persyaratan mutu buah pisang yang akan diekspor adalah seragam baik tingkat ketuaan, ukuran maupun kultivarnya. Buah mempunyai bentuk bagus, ukuran dan jumlah buah/sisir tertentu, tangkai buah pada sisiran kuat, bersih, bebas dari kotoran, serangan jamur, bakteri dan serangga, bebas kerusakan (perubahan warna, cacat, memar, busuk, dll) dan menggunakan kemasan tertentu.

3. Pemeraman, buah pisang tergolong buah-buahan yang klimaterik artinya buah yang kurang tua saat panen akan menjadi matang selama penyimpanan, hanya saja mutunya kurang baik, rasanya kurang enak dan aromanya kurang kuat. Buah yang cukup tingkat ketuaannya akan menjadi matang dalam 4-5 hari setelah dipanen tanpa perlakuan pemeraman, namun kematangan tidak seragam dan warnanya kurang menarik. Pemeraman bertujuan mempercepat proses pematangan buah serempak sehingga didapatkan kematangan buah dan warna yang seragam. Pemeraman dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain : a). Pemeraman tradisional, buah pisang diperam di dalam tempayan dari tanah liat diikuti dengan pengasapan secukupnya agar udara dalam tempayan menjadi panas karena panas menyebabkan buah menjadi cepat matang. Lama pemeraman antara 2-3 hari. b). Pemeraman dengan pengemposan, banyak dilakukan oleh pedagang pengumpul di sentra produksi pisang. Buah pisang yang akan diempos biasanya dalam bentuk tandan, dimasukkan ke dalam lubang di dalam tanah. Untuk seratus tandan pisang diperlukan lubang 2x3x3 m³, lubang diberi tutup dari papan dan ditimbun dengan tanah, penutupan disisakan untuk tempat masuknya pisang. Pada ujung lubang diberi bumbung bambu untuk tempat masuknya asap. Daun kelapa dibakar, asapnya dimasukkan ke dalam bumbung bambu dengan cara dikipas. Pengasapan dilakukan 2 kali setiap 12 jam sekali, setelah pengasapan buah dibiarkan di dalam lubang selama 24 jam. Setelah 24 jam buah diangkat dari dalam lubang, diangin-anginkan, kemudian dibungkus daun pisang kering dan siap diangkut ke daerah pemasarannya. c). Pemeraman dengan Karbit, karbit (CaC2) adalah bahan penghasil gas karbit yang dapat memacu kematangan buah. Pemeraman dengan karbit dapat dilakukan di pohon atau sesudah dipanen. Bila buah masih dipohon, segumpal karbit (± 10 gr) diletakkan diantara sisir pisang dibagian tengah. Tandan pisang kemudian dibungkus dengan plastik atau karung dan diikat di bagian atasnya. Buah yang diperam setelah panen, caranya karbit dibungkus kertas, setiap 1 ton buah pisang dipergunakan karbit sebanyak 1 kg, buah pisang kemudian ditutup dengan plastik dan dibiarkan selama 2 hari, kemudian tutup dibuka dan buah diangin-anginkan. Dalam 2-3 hari buah akan menjadi matang secara serempak. d). Pemeraman dengan daun gamal, buah pisang diperam disusun dalam keranjang yang diberi alas koran. Bagian atasnya diberi daun gamal kurang lebih 20% dari berat pisang yang diperam, dalam 3-4 hari buah pisang akan menjadi masak. Selain daun gamal dapat pula dipergunakan daun mindi (Melna Zedarch) atau daun picung (Pangum edule).

4. Pengemasan, memudahkan pengangkutan dan melindungi buah dari kerusakan mekanis yang terjadi selama pengangkutan. Untuk jarak dekat menggunakan keranjang bambu dengan kapasitas 3-4 sisir, namun ada yang menggunakan peti kayu berisi 150 pisang gandeng (per 2 buah). Pengemasan untuk ekspor umumnya menggunakan karton berventilasi dan menggunakan lapisan plastik. Setelah buah dipetik harus dicuci dan dicelupkan ke dalam larutan fungisida, kemudian diberi perlakuan untuk mempertahankan kesegarannya. Kemasan yang digunakan mempunyai kapasitas 18,14 kg dan 12 kg, karton bagian dalam sebaiknya dilapisi lilin dan untuk menghambat pematangan diberikan KmnO4 sebanyak 0,1 ml/sisir. Sebelum dikemas dilakukan pencegahan penyakit antraknos yaitu setelah buah dicuci selanjutnya dilakukan pencelupan ke dalam air panas suhu 55 °C selama 2 meni. Pencegahan akan lebih baik jika pencelupan ditambah dengan benomil 200 ppm. Kemasan untuk pemasaran dalam negeri dianjurkan buah berupa sisiran dengan menggunakan peti kayu ukuran 19 cm x 33 cm x 23 cm dengan menggunakan lapisan lembaran plastik berlubang dan bantalan kertas potongan.

5. Penyimpanan, bertujuan untuk menghambat proses enzimatis, dengan meniadakan terjadinya respirasi dan transpirasi. Beberapa cara penyimpanan diantaranya : a). Penyimpanan dengan pelapisan lilin, yaitu penyimpanan buah dengan mencelupkan ke dalam emulsi lilin yang dikombinasikan dengan pestisida. Cara ini pisang dapat tahan disimpan selama 13 hari; b). Penyimpanan dengan suhu rendah, suhu 10°C dan kelembaban 85-90%. Buah yang disimpan masih berwarna hijau akan bertahan selama 5 minggu dan buah yang sudah masak mempunyai daya simpan 11 hari; c). Penyimpanan dengan menggunakan KmnO4 yaitu dengan tujuan untuk menyerap etilen yang dihasilkan oleh buah, tahan disimpan selama 3 minggu pada suhu ruang. (Oleh : siti hafsah husas, PP Madya Pusbangluhtan; Sumber : Pasca Panen Pisang, Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur, Laboratorium Diseminasi teknologi pertanian, Wonocolo, 2005)